Mendung..Didukung atau Merenung?

Hai semua..

Hari ini mamak mau gegayaan rada-rada politik yes..
Kalau ngebahas yang namanya Pilkada DKI ngga pernah ada habisnya dan selalu HOT yes.  Pilkadanya kapan..Ampe kapan taun masih HOT.  NAh selama ini mamak liat di FB orang masih sering saling sindir.  MAsih sering saling menjatuhkan.  Dan lelainnya.  Sampai pada hari ini, tanggal 16 Oktober 2017 mamah sebelum berangkat kerja sempetin buka FB dulu.  Terus banyak status yang ngatai mendungnya hari ini adalah karna bahkan alampun tak mendukung pelantikan pemimpin baru Jakarta.  Yang diotak mamak saat itu adalah Puji Tuhan Mamak berangkat ngga harus pepanasan.

Tapi sepanjang jalan mamak jadi mikirin.  Banyak orang yang suka menilai sesuatu, mengambil kesinpulan hanya dari sudut pandngnya saja.  Tanpa mecoba mencerna dari sisi pandang orang lain.  Contohnya dalam hal ini, orang menganggap bahwa udara mendung dan hujan itu sebagai berdukanya orang-orang dengan kepemimpinan yang baru.  Tapi disatu sisi pasti ada yang berfikir bahwa dengan mendungnya hari berarti alam mendukung dengan memberikan hari yang adem untuk pelaksanaan pelantikan.  Yang mana yang bener?  Menurut mamak mah intinya hari ini emang udah jadwalnya Tuhan kasih kita hari yang adem aja.  Siapapun atau ada apapun acara.

Intinya mamak pengen banget nyampein ke orang-orang bahwa alangkah indahnya kita tidak melulu memikirkan semua sesuai mau kita saja.. Karna sering kali untuk memaksakan pemikiran kita diterima umum, kita menyalahkan dan menjatuhkan pemikiran i=orang lain.  Debat boleh, ngotot banget janganlah ah.  Kan kita hidup di dunia ini juga masih berbarengan ama orang lain kan.  Dan sama seperti pendapat dan pemikiran kita, setiap orang juga berhak pumya pendapat dan pemikiran.

 

Umak-umak,

 

MamakDaster
@mamakdaster

Advertisements

Jalan depan rumah hak siapa??

Sebenernya udah lama mau nulis tentang ini.  Tapi ya gitu deh.  Mamak terlalu bercabang otaknya.  Dan belum punya asisten buat nampungin dan nulisin.  Jadinya ya gitu-gitu aja ngambang dilangit biru.  Tapi barusan ini, lebih tepatnya tadi pagi ada kejadian yang ngebuat mamak bener-bener langsung mau CurCan alias curhat cantik.

Berawal dari tadi malem mamak main kerumah sodara didaerah rawamangun ama si babyAnt. Nah sorenya mainlah ke MKG ampe malem apa sepupu.  Alhasil males pulang.  Nah kebetulan rumah sepuou mamak itu emang ngga ada garasi mobilnya, karena mereka juga ngga ada mobilnya.  Nah tiap kita main kesini yang PR emang cuma urusan parkir.  Tapi biasanya itu urusan PapaBear.  Berhubunh papaBear masih di pulau dewata jadilah mamak yang berurusan ini itu.  Nah untungnya ini sodara punya tetangga depan rumah yang sabar banget kl kita markir depan rumahnya.  Sabar banget manggil kalau kebetulan mobil mereka mau masuk atau keluar.  Pada ngerti juga kali ya ini jalanan sempit dan tempat markir emang ngga banyak pilihan.

Nah setelah semalaman diparkir didepan rumah tetangga baik ini, tante pagi-pagi menjelang siang nyuruh pindahin mobil karena mobil si tetangga pasti ntar keluar sementara mamak mau ke pasar.  Takutnya ntar mau keluar pas mamak di pasar jadi ribet.  Jadilah mamak bingung mau dipindah kemana.  Nah si tante bilang pindahin ke tetangga samping aja.  Sebenernya mamak ngga semangat markir didepan tetangga samping.  Karna dulu si samping pernah sewot hanya gara-gara mamak parkir ditempat tetangga depan tapi ekor mobil dia ngga bisa masuk.  Baru pertemuan pertama udah ngga endeus.  Ditambah lagi mereka naro pot bunga depan rumahnya sebagai tanda ngga boleh parkir.  Ya hellow.. Ini jalanan 2 mobil doang terus jalanannya ngga mau bagi2.  Tapi ya sudahlah ya..  Akhirmya karna si tante yakin banget ngga papa yowes mamak manut wae..Sambil sepupu mamak geser pot bunganya.  Nah begitu mamak kelar markir dan turun dari mobil bener aja si bapak tetangga sebelah keluar gerbang terua bilang “Ngga lama kan dek?”  Mamak kok rasanya KZL ya kalau kata anak ABEGEH jaman now…  Jelas-jelas dese liat mamak pake daster muka bantal, tau dong ngga bakalan bentar.  Lagian gue bakal ada disebelah ini pak..Lha biasa juga pot bunga doang yang parkir disitu.  Tapi yasudahlah mamak cuma senyum manis ala muka dua jadinya.  Sambil berencana kalau si tetangga baik cepet2 gue pindahin tuh mobil.  Singkat cerita sampe setengah jam lebih tetangga baik belum pergi juga.  MAmak udah kelar dari pasar.  Lagi mau ngurusin si bocah tiba2 gerbang diketok.  Yang muncul anak muda sambil bilang “Mba, tolong mobilnya ya.”.  Walau agak kesel tapi yaudahlah ya.  Namanya jalan rumah mereka, mungkin mau markir mobil mereka.  Buru-buru dong mamak pindahin itu mobil kan ya.  And you know what??? “teng tedeng” begitu mobil mamak pindah deseu taro pot bunga lagi dong disitu.  Jadi nyuruh pindahin mobil bukan karna ada yang mau parkir.  Iya pak, saya tau itu jalan depan rumah bapak, tapi ya mbok pake perasaan juga kek.  Tetangganya ngga punya garasi dan cuma sesekali dateng tamu.  Lha jalannya kecil.  Terus mobil tamunya mau ditaro mana pak?Dilipet dulu? dikantongin?

Gitu aja dah curhat kesel mamak kali ini.

 

Umak-umak,

 

Mamakdaster
@mamakdaster