you’re JUST a housewife..

Sering ngga denger orang bilang “Ya saya kan CUMA Ibu Rumah Tangga” atau bahkan kita sendiri sering mengeluarkan ucapan itu?   Mamak mau sedikit cerita.  Cerita awal mula jadi ibu.  Sebelum nikah, mamak adalah orang yang sangat aktif.  Dalam hal apapun apalagi yang namanya hal makanan, aktif sekali. Hahaha.  Mamak ngga bias diam.  Kerja di salah satu perusahaan swasta.  Hingga akhirnya menikah dan tetap bekerja.  Saat tau hamil, mamak masih berniat untuk tetap bekerja.  Bahkan sampai lahiranpun, 3 bulan setelahnya mamak kembali ngantor.  Namun apalah day, mamak terlalu mandiri mungkin ya.  Ngga pernah kepikiran kalau udah 3 bulan amamk masuk kerja bayinya ama siapa?  Yang jagain siapa.  Berhubung kami tidak tinggal bersama orangtua.  Ditambah juga orangtua mamak maupun bukan tipe kakek nenek yang ngerti jaga bayi baru lahir.  Akhirnya setelah penuh perhitungan dan pemikiran yang ribet, mamak memutuskan untuk resign.  Maka, disaat si bayik umur 4 bulanan, mamakpun sah menjadi IRT.  Sebulan pertama mah gile happy banget ya.  Bisa bangun pagi.  Bisa tidur seharian.  Bisa hibernasi berasa bayi baru lahir juga.  Secara ya, biasanya mamak harus berangkat dari rumah jam 5;30 dari Jakarta Timur tercinta untuk menuju kantor di Wijaya.  Membelah ibukota banget kan?  Terus pulang kantor, setenggo-tenggonya nyampe rumah tante jemput si bayik jam 19;00 basa basi kemudian pulang sampe rumah jam 21:00 PALING CEPAT.  Lemes ngga tsay bacanya??  Ngebayanginnya aja sekarang mamak lemas.  Setelah si bayik lewat 6 bulan ASI Ekslusif, tibalah di masa-masa yang katanya mulai banyak drama; MPASI.  Nah disini mulai tuh ada rasa-rasa lelah.  Anak sih belum bisa banyak tingkah, tapi udah mulai masak-masakan.  Belum lagi drama kalau anaknya ngga mau makan, dsb.

Jujur mamak ngga pake mbak2an.  Soalnya tiggalnya belum napak bumi alias di Apartemen yang kalau menurutku sih lebih layak disebut rumah Susun.  So yes, semua mamak kerjain sendiri.  Setiap bapake pulang kerjapun, mamak ngurus anake sendiri.  Ngga pernah nyuruh bapake uat gantiin pampers atau apalah2.  Karena mamake selalu mikir, bapake udah cape kerja di kantor, kasian kalau harus disuruh ini itu lagi.  Sampai disaat anake kira-kira umur 10 bulanan rasanya mamake mulai merasa semi stress.  Kecapekan.  Mumet.  Dan kadang jadi galak.  Takut berakhir di RSJ, mamake konsultasi ke psikolog (plis jangan langsung judge gw sakit jiwa).  Masukan dari psikolog itu sangat amat mamak inget ampe sekarang.
“ Kamu punya anak itu berdua.  Buatnya dulu berdua kan?  Ya ngurusnya juga harus berdua.  Bukan berarti kalau seorang suami bekerja lantas dia ngga punya tanggung jawab ngurus anak.  Dia juga harus ngurus.  Bekerja dan ngurus anak itu kewaiban seorang suami juga, bukan hanya pilihan.”

Sebagai seorang suami, memang sudah kewajiban suami memenuhi kebutuhan anak dan istri.  Dan sebagai seorang bapak, suami berkewajiban untuk mengurus anaknya juga.  Sama halnya dengan seorang istri berkewajiban mengurus rumah, rumah tangga, anak dan melayani suaminya.  Mungkin ada wanita-wanita diluar sana yang juga pernah berpikiran seperti mamak.  Bahwasanya suami udah kerja jadi yang lainnya kita yang ngurus.  Mulai sekarang cobalah untuk berbagi urusan anak dengan pasangan.  KArena dari waktu itu juga akan terjadi bonding antara ayah dan anak. Karena sering terjadi di keluarga anak hanya dekat dengan ibu dan kepada ayah itu seolah sosok yang “ditakuti” bukan “disegani”.

Kemudian mamak jadi berfikir.  Apakah kita IRT HANYALAH seorang Ibu Rumah Tangga? NO.  BIG NO.  Bagiku kita bukan sebuah HANYA.  Kita ADALAH seoran Ibu Rumah Tangga.  Ibu yang mengurus ini itu semua tanpa Job Desc.  Yang kerja tanpa jam kerja.  Yang mengerjakan semua dalam keseharian dirumah bukan karena iming-iming gaji bulanan. Kita adalah Ibu yang harus memastikan anak tumbuh kembangnya baik.  Tercukupi semua kebutuhannya.  Sebagai teman anak (kadang jadi anak umur setaun, dua tahun, tiga tahun dan terus sesuai umur anak).  Sebagai dokter.  Sebagai koki.  Sebagai sebagai yang lainnya.  Tapi disisi lain rumah harus beres.  Suami harus diurus dan sebagainya.  Buat kalian para sahabat-sahabat mamak ibu-ibu Rumah tangga, be proud.  Karna ngga semua orang bisa seperti kalian.

Note:  Tulisan ini tidak memperbandingkan antara Ibu Rumah Tangga dan Ibu Pekerja.  Saya tidak pernah menjelekan salahnsatu pihak.  KArena saya sendiri SANGAT SALUT terhadap para ibu pekerja yang bebannya juga ngga kalah berat dari IRT.  SAya hanya menulis dari sudut pandang saya sebagai salah satu IRT dimuka bumi ini. J Be a smart reader.

Umak-umak.

-MD-

Advertisements

No guarantee…

Curhat mamak hari ini…

Menilik sedikit (atau banyak) kebelakang.. Rasanya kalau masa-masa remaja anak muda pacaran kebanyakan orang tuanya pasti acuh tak acuh..  Dianggap yaudahlah ya cinta monyet..  Ntar juga kandas.. Tapi masuk umur-umur 20an anak cewe udah mulai diwanti2 dan diharapkan membawa pangeran untuk dikenalkan ke orang tua.. Kemudian mulailah drama2 ortu ngga setuju karna ini itu anu ani ono.. Yang paling ngenyesnya kalau anaknya pacaran dari jaman sekolah, ngga dihubris.  Giliran mau lebih serius eh ortu ngga setuju.  Kenapa? “Dia ngga cocok buat kamu” ya elaaaah..  Kelaut aja dah..  Selama ini kemaneeeee siiiih nyak babe???

Balik lagi..

Ada beberapa suku yang prefer kalau anaknya nikah sama yang masih ruang lingkup keluarga.  Kenapa?  Jawaban yang sering mamak dengar sih :

  • Karna jelas bibit bebet bobot.
  • Karna satu suku.
  • Karna bapak mamaknya orang baik pasti anaknya baik (what???)
  • Mereka udh keluarga kita,ngga usah repot2 lagi kenalan2.
  • Dan banya karena karena lainnya…

Nah disini mamak mau dikit cerita.  Bukan curhat mamak doang ya.  Tapi hasil kesimpulan setelah menjalani asam garam pahit manisnya hidup berhubungan (ecieeeeh).

Ngga selamanya gimana orang tua gitu juga anak.  Jadi jangan sekali2 gunakan alasan “karna orang tuanya baik anaknyabjuga pasti baik”.  Mang kemungkinan itu ada.  Tapi sebesar prenaentase kemungkinan itu ada, segitu juga besar preaentase kemungkinan itu tidak benar.  Ada banyak anak yang begajulan padahal orangtuanya orang terhormat sopan santun tidak sombong, rajin menabung, mematuhi rambu laku lintas dan membuang sampah pada tempatnya. 😂😂😂  Jadi buat orang tua #ZamanNow, lebih bijaklah dalam mencari alasan.  Dalam kehidupan disekitar mamak ada beberapa jenih individu (dalam kasus mamak ini pria2 ya) yang kelakuannya amat sangat jauh dr kelakuan orang tuanya.  Kalau udah begitu orang biasanya tinggal bilang “kok bisa gitu dia ya.padahal bapaknya baik bgt bla bla bla”

-bersambung

Pelakor = pekerjaan zaman now??

Pelakor..

Valakor..

Name it as you like..

Intinya belakangan tanah air kita lagi dihebohkan dengan maraknya berita yang viral tentang wanita perebut laki orang. Ngga tanggung2. Dari artis kenamaaan, ibu2 kaya yang nebar duit, istri hamil yg ngedatangin pelakor sampe mbak2 di daerah sumatra yg saat laki (rebutannya) didatengin keluarga istri sah dia malah ngelindungin itu laki dengan dipeluk didepan umum dan masang muka lebih gahar (aselik gw paling gemesh ama yang ini). Sebenernya pelakor ini bukan kejadian baru2 amat ya. Pelakor dan Pebinor udah ada dari dulu2. Hanya saja zaman kita ini yang makin2. Semua makin gampang viral. Awalnya sih bagus ya, memberi efek jera bagi bbrp kasus, tapi kok makin kesini menurutku itu makin lebay, makin ngasal dan makin ngga jelas.

Balik lagi ke topik awal kita tentang Pelakor. Pastinya kita ngga lupa juga ama dua wanita yang disebut sebagai leluhurnya pelakor ngga lain ngga bukan adalah mba penyanyi cantik yang ngerebut ayah tampan anak mantan orang nomer #1 di tanah air kita ini dan istri sahnya bu Halimah yaitu mba Ma***sari. Dan kemudian yang ngga kalah sensasional dan masih menerima sanksi sosial sampai kini, siapa lagi kalau bukan teteh yang ngerebut suami majinannya (ups) maksudnya suami temen duetnya sendiri bunda Maia yang udah menaikan pamornya yaitu teh M***n.. Dua perempuan ini udah bertahun lalu duluan menyadari pekerjaan yang akan datang dijaman yang akan datang : PELAKOR.

Kalau dipikir2, apa sih sih sebenernya yang jadi pemikiran para pelakor? Kenapa bisa sampai terjadi? Kenapa bisa setega itu? (pusing juga gw mikirnya ngga habis pikir, namanya juga bukan pelakor yes) Tapi kalau dipikirin juga ngga bakal habis pemikiran sih ya. Secara apapun alasannya ngga ada alasan tepat buat ngerebut suami orang. Kenapa gw tekankan suami????? Karena ya, di zaman now ini, banyak banget anak2 baper. Lha gimana ngga gw katain baper???? Masih dlm tahap PDKTan tiba2 cowonya jadi ama cewe lain lha itu cewe udh dikata pelakor. Bukan, bukan, gw ngga mendukung juga. Tapi yaudah sih, masih pacaran aja udh gitu terus dimasalahin dan diharepin menuju jenjang rumah tangga???? Duh, dik adik..Mungkin kalian harus kurangin makan mecin dan banyakin makan salmon, biar lebih pinter mikirnya. Intinya, pesan TANTE (Hazeeegh..baca tuh baik2), yakalo emang kelakuannya begitu harusnya disyukuri, masih diselamatkan Tuhan dari masa depan bersama orang gituan…

Nah ngeliat makin kesini, pernah gw jadiin bahan becanda sama temen.

👩 : Eh, lo mau invest dana ngga di gw?

👯 :Berapa?Bisnis apaan? Untungnya?

👩 : yaah..patunganlah rame2. 150jutaan kira2. Tapi baru balik modal kira2 bulan ke 6 ya.

👯 : gede juga ya.bisnis apaan?

👩 : ya invest di gw.

👯 : iya apaan?

👩 : gw.😅

👯 : mksdnya?

👩 : iya,lo kumpulin 150jt. Buat gw ke thailand atau korea. Permak abis atas ampe bawah. Blanja2 buat mejeng. Ntar pulang2 gw udh kaya Kylie Jenner. Nanti gw gaul ama sis2 sosialita. Kan ntar kenalan ama om2 mana. Jadi pelakor. Ntar gw balikin modal lo satu2. pake bunga.😘

👯 : geliiii..kirain beneran.

👩 : mak2 cepet ye kl udh ngomongin invest2an.

Tapi kenapa gw becandain gitu, karena menurut gw, sekali lagi ini MENURUT GW lho ya.. Ngga maksain kalian juga nurut..😁 Menurut gw makin kesini beberapa orang menganggap jadi pelakor itu pekerjaan. Sumber penghasilan. Ngga kebayang 10 tahun lagi kl lagu ngurus SIM terus ditanya:

👮 : nama

🙍 : cimilikiti pak

👮 : usia?

🙍 : 29thn

👮 : pekerjaan?

🙍 : pelakor pak.

Serem ngga bayanginnya?? Bagi gw yg punya suami pria sih serem..

Ini semua ngga bisa dipungkiri terjadi akibat perkembangan jaman. Banyak yang jadi pelakor karna tuntutan gaya. Bukan tuntutan hidup ya. Karna kl untuk hidup sih ngga harus sampai pelakor2 banget. Tapi kl untuk gaya mah ya emang lebih berat dr tuntutan hidup. Zaman sekarang kita hidup di zaman yang semuanya di viralkan. Apa2 foto. Anak lahir foto, anak makan foto, anak sekolah foto, anak lulus sekolah foto, masuk kuliah foto, lulus kuliah foto, dapet kerja diposting, menikah diposting, punya cucu diposting tiap hari dari lahir ampe keterima kerja juga nantinya. Makan difoto, beli baju difoto, bangun tidur di foto, sampe yang meninggal juga dipostingin (buat yang suka posting foto org meninggal, plis baca ini : Situ mau kl udh meninggal fotonya dipampangin org di Social Media??? Jangam cuma HP yang smart, orangnya juga banyak2in makan salmon tadi, biar lebih bijak. Banyak diantara yang ngelihat2 social media kita belum seberuntung kita untuk menikmati hidup. Bayak yang merasa ingin seperti itu namun sebenenernya kemampuannya terbatas. Kemudian dari satu dan lain cerita tergodalah dikenalin sama cowo2 mapan yang dimana biasanya sudah berumur dan seringkali sudah berkeluarga. Itulah satu dari banyak cara yang bisa menjadi alasan seseorang menjadi pelakor. Karna ingin merealisasi gayanya yang jauh dari kesanggupannya.

Oh ya, sedikit tambahan. Ada pernah gw denger kata2 “ya siapa suruh cowo yg tajir udh pada beristri” Nah ya sini gw jelasin and gw jabarin baik2 ya. Sebenernya ngga semua cowo mapan sudah beristri. Banyak juga pria2 mapan yang masih single. Tapi nih ya, gw pengen bahas dikit nih sama presentasi “pria mapan beristri”. Banyak pria diluar sana, yang memulai semua dari nol, jatuh bangun bersusah payah, hingga akhirnya mencapai keberhasilan itu semua dengan dukungan istrinya, dengan masukan dr istrinya, dengan nasehat dari istriny, hingga akhirnya dia bisa mapan berdiri dengan hasilnya. Terus tiba2 mbaknya datang dan main cap cip cup ngambil laki orang karna udh semapan itu sampai keset kakinya aja HERMES. MBAKNYA!!!!SITU SEHAT??? Kapan terakhir minum obat cacing?

Buat cowo2 juga gw mau pesen. Be gentle. Jangan cemen dong main icip2 yang bukan haknya. Situ lupa dulu susah sedih habis beras ama siapa?? Masak mi instan pake air panas aja krn abis gas ama siapa. Dikejar2 tukang kredit panci ama siapa? Enak amat situ main icip2 yang lain. Jangan deh pake alesan “Abisnya tiap plg kerumah bini udh kucel.sementara cewe2 diluaran centes2”. Mohon maaf nih, kalau mau istri tetep cucok waktu bapak plg kerja atau bahkan sepanjang hari selamanya, coba bapak ikutin Ardi Bakrie ya. mbaknya berlusin, walau anak 3 bininya tetep cetar membahana dari pagi hingga malam. Bahkan pake daster juga cantikan dia dari gw yg udh didandanin MUA hits ibukota.

Jadi intinya, untuk wabah pelakor ini, jangan kerap menyalahkan perempuan pelakornya. Lakinya juga harus menanggung dong. Yamasa iya hepi2 bedua, giliran dibully tetiba yg laik playing victim.😂😂😂😂😂 kesian pelakornya atuh pak, sendiri menanggung.

Yah jadi agak ngelantur deh mamak yes.. Intinya ini mah opini. Kalau emang ngga setuju boleh kasih masukan. Tapi jangan galak2 ya. Mamak udh ngumpulin tenaga bgt nih buat nulis malam ini.😁😁😁

See you on the next story..

Umak umak

-MD-