Mendung..Didukung atau Merenung?

Hai semua..

Hari ini mamak mau gegayaan rada-rada politik yes..
Kalau ngebahas yang namanya Pilkada DKI ngga pernah ada habisnya dan selalu HOT yes.  Pilkadanya kapan..Ampe kapan taun masih HOT.  NAh selama ini mamak liat di FB orang masih sering saling sindir.  MAsih sering saling menjatuhkan.  Dan lelainnya.  Sampai pada hari ini, tanggal 16 Oktober 2017 mamah sebelum berangkat kerja sempetin buka FB dulu.  Terus banyak status yang ngatai mendungnya hari ini adalah karna bahkan alampun tak mendukung pelantikan pemimpin baru Jakarta.  Yang diotak mamak saat itu adalah Puji Tuhan Mamak berangkat ngga harus pepanasan.

Tapi sepanjang jalan mamak jadi mikirin.  Banyak orang yang suka menilai sesuatu, mengambil kesinpulan hanya dari sudut pandngnya saja.  Tanpa mecoba mencerna dari sisi pandang orang lain.  Contohnya dalam hal ini, orang menganggap bahwa udara mendung dan hujan itu sebagai berdukanya orang-orang dengan kepemimpinan yang baru.  Tapi disatu sisi pasti ada yang berfikir bahwa dengan mendungnya hari berarti alam mendukung dengan memberikan hari yang adem untuk pelaksanaan pelantikan.  Yang mana yang bener?  Menurut mamak mah intinya hari ini emang udah jadwalnya Tuhan kasih kita hari yang adem aja.  Siapapun atau ada apapun acara.

Intinya mamak pengen banget nyampein ke orang-orang bahwa alangkah indahnya kita tidak melulu memikirkan semua sesuai mau kita saja.. Karna sering kali untuk memaksakan pemikiran kita diterima umum, kita menyalahkan dan menjatuhkan pemikiran i=orang lain.  Debat boleh, ngotot banget janganlah ah.  Kan kita hidup di dunia ini juga masih berbarengan ama orang lain kan.  Dan sama seperti pendapat dan pemikiran kita, setiap orang juga berhak pumya pendapat dan pemikiran.

 

Umak-umak,

 

MamakDaster
@mamakdaster

Advertisements