Mamak-mamak ngga boleh galau??

Dulu sebelum nikah sering banget terlibat sama pergosipan emak-emak.  Bisa itu tante, nyokap sampe nenek.  Sering juga denger kalimat “Ntah kayak mana kelakuannya itu.  Udah mamak-mamakpun.Ngga malu.” Kalau lagi ngebahas ke-ngga beres-an seorang ibu-ibu yang udah nikah.  Dan seiring waktu mamakpun sering ngomong gitu sama temen-temen kalau lagi cerita.  Sampai disatu titik mamak yang galau.  Terus tetiba jadi mikir “Dih gue kan udah mamak-mamak..Kok masih galau??  Udah anak satu bahkan..”

Terus mamak mikir.  Jadi mamak-mamak bukanlah tetiba jadi Dewi kan?  Kita masih jadi manusia yang penuh dengan dosa (Yaelah Ceileh).  Ya tapi sebenernya kan emang bener ya.  JAdi mamak-mamak ngga jadi guarantee bahwa kita jadi sempurna dong.  Kita masih buat salah.  Masih bisa marah.  MAsih bisa kesel.  MAsih bisa khilaf.  Ya masih bias galau juga dong.  Malah kehidupan mamak-mamak itu lebih complicated daripada ABG yang masang relationship di Facebooknya “IT’S COMPLICATED”.  Setelah jadi mamak-mamak ini kadang gue pengen message tuh ABG-ABG gitu terus bilang “Dek..dek..Tenang, complicated kamu sekarang ngga ada apa-apanya disbanding nanti kalau udah jadi mamak-mamak”.  Lha situ enak,masalahnya paling seputeran nilai jelek, takut masuk sekolah karena dipanggil guru BP ketauan cabut, berantem ama pacar, putus ama pacar, takut pulang kerumah karena udah kesorean dan belum ijin ama orang tua, males kesekolah karena lagi di bully temen.  Lha mamak-mamak? Itu mah piece of cake dah ngelewatinnya.(Hahahha.Gaya bener ya gue).

Memang sih, mamak ngerti kenapa dulu orang2 ngomong “Udah mamak-mamakpun”.  Mungkin mereka merasa kalau udah mamak-mamak itu kan udah ngelewatin sebagian besar ujian hidup ini.  HArusnya pemikirannya udah mateng dong (kaya mangga golek), udah dewasa dong.  Tapi kan maslaah yang timbul bias aja masalah baru, perasaan baru yang baru dirasain setelah berstatus mamak-mamak.  Misalnya apa?  Banyaklah.  Misalnya kangen jalan-jalan sendirian keluar kota, trus anaknya taro mana?  Ada sih keluarga yang ber prinsip we got each other back.  Kalau mamamknya mau jalan-jalan bapaknya rela dirumah jagain anaknya (tapi mamaknya ngga tenang sepanjang waktu).  Atau bapaknya lagi mau touring ama temen-temennya mamaknya jaga anak (hal biasa).  Tapi kalau yang terperangkap pada keluarga aman tentram kemana-mana kita bersama?  Masih sukur kalau yang ikut pasangan ama anaknya doing.  Lha kalau sampe mertua-mertuanya mau ikutan?(JAngan salah,ADA yang seperti ini, ADAAAAA).  Atau mungkin kangen mantan?(Ini galau level dewa kali ya. Ada gitu mamak-mamak yang masih kangen laki lain?Ya tapi pasti ADA aja sih.)  Belum lagi masalah galau anak mau sekolah.  Anak mau kuliah diluar kota.  Terus anak cewe semata wayang mau nikah.  Bhay!! Galaunya pasti ngalahin kalau Cinderella ditinggal pangeran tampan..

Ya initinya sekarang mamak adalah #teamYESmamakgalau #teammamakbolehgalau .

Well balik lagi sebenernya ngga semua juga mamak-mamak bakal kembali galau dimasa kemamak-mamakannya.  Tapi balik lagi tergantung sama banyak faktor sekitar ya.  Faktor pasangan, kehidupan dan yang utama pastinya gimana jiwa si mamak.  Karna mamak kenal beberapa ibu yang bisa banget mengenyampingkan keperluannya, perasaannya dan lain sebagaimana dan mendulukan suami dan anaknya dalam segala hal.  Dan mamak salut banget ama emak-emak yang gitu.  Well, andai mamak juga bisa gitu ya.

Masih banyak banget yang pengen ditlis sebenernya untuk topik ini.  Tapi kayanya segini dulu ya.  Bocah harus ditidurin..  See you di next post.

 

UmakUmak,

 

MamakDaster

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s