Cara ngurus anak??Gw jagonya..ngga gw..Ngga gw lebih jago..

Browsing2 tengah malem dapet link tentang tumbuh kembang anak.. Maapin emak gaptek belum ngerti buat copy link dimari.

Ya singat cerita tentang gimana kita harus kasih kebebasan juga ama anak buat main kotor,buat explore,buat makan sensiri walau PR banget beberesnya dan lain sebagainya.

Banyak..banyaak dan banyaaaaaaaak banget orang yang masih belum menjalani ini.

Saya pribadi,ngga masalah.Ngga maksa orang harus ngedidik anak dengan cara gini gitu.

Tapi,ya mbok tolong ngga usah ribet ngurusin anak orang.Apalagi yang udah pernah punya anak.Bisa kan urus anak masing2?Kalau anaknya udh ngga bisa diurus lagi mungkim bisa ke panti asuhan untuk bantu ngurus anak2 yang memang butuh perhatian.

Plis banget ngga usah ngeribetin cara saya ngurus anak.Lha anak anak saya.Yang tiap hari ngurusin saya.Yang begadangin saya.Kok yang tetiba berasa paling care situ??

One thing for sure.Ngga mungkin orang lain lebih sayang anak saya dibandingin saya ibunya kan?

Jadi,kalau saya lagi negur anak saya,ngebebasin anak saya jorok2,ngebiarin anak saya berusaha ngambil barang,ngebiarin anak saya rempong nyari cara buat mencapai suatu tujuan atau bahkan mungkin saya lagi marahin anak saya ataupun nyentil tangan anak saya (maxima saya sentil tangannya kl udh urusan listrik dan api) atau apapun itu yang lainnya, plis banget JANGAN REMPONG ya..

Karna sebegitu besarnya sayang saya terhadap anak saya hingga saya ngga mau dia memble dimasa depannya. Ngga perlu selalu manis2 tai kebo skrg pas gede ZONK.Ngga perlu sekarang anak saya hidup dalam surga tingkat 7 trus sepuluh tahun lagi down kaget liat dunia yg sebenernya.Trus stress karena ngga semua keinginannya bisa didapet.Trus frustrasi.Trus lari ke hal2 negatif.Biarlah anak hidup dalam ke”normal”an sejak dini..

Ya saya mungkin ngga bakal ngeliat dia terus sampai tua,dan keberhasilan mendidik anak ngga perlu pembuktian pada siapapun bahwa “gue lebih hebat didik anak”.Yang penting buat saya anaknya bisa taught menghadapi kehidupan yang makin hari makin berputar bagai spinner mainan anak masa kini..😅😅😅

Jadi buat orang2 yang pernah ngomong “kita liat aja ntar anaknya gede gimana” jawaban saya buat anda “Hello..dia bukan hidup buat membuktikan apapun pada anda.” Dikata famili seratus kali pake survey membuktikan.

Advertisements

Mamak-mamak ngga boleh galau??

Dulu sebelum nikah sering banget terlibat sama pergosipan emak-emak.  Bisa itu tante, nyokap sampe nenek.  Sering juga denger kalimat “Ntah kayak mana kelakuannya itu.  Udah mamak-mamakpun.Ngga malu.” Kalau lagi ngebahas ke-ngga beres-an seorang ibu-ibu yang udah nikah.  Dan seiring waktu mamakpun sering ngomong gitu sama temen-temen kalau lagi cerita.  Sampai disatu titik mamak yang galau.  Terus tetiba jadi mikir “Dih gue kan udah mamak-mamak..Kok masih galau??  Udah anak satu bahkan..”

Terus mamak mikir.  Jadi mamak-mamak bukanlah tetiba jadi Dewi kan?  Kita masih jadi manusia yang penuh dengan dosa (Yaelah Ceileh).  Ya tapi sebenernya kan emang bener ya.  JAdi mamak-mamak ngga jadi guarantee bahwa kita jadi sempurna dong.  Kita masih buat salah.  Masih bisa marah.  MAsih bisa kesel.  MAsih bisa khilaf.  Ya masih bias galau juga dong.  Malah kehidupan mamak-mamak itu lebih complicated daripada ABG yang masang relationship di Facebooknya “IT’S COMPLICATED”.  Setelah jadi mamak-mamak ini kadang gue pengen message tuh ABG-ABG gitu terus bilang “Dek..dek..Tenang, complicated kamu sekarang ngga ada apa-apanya disbanding nanti kalau udah jadi mamak-mamak”.  Lha situ enak,masalahnya paling seputeran nilai jelek, takut masuk sekolah karena dipanggil guru BP ketauan cabut, berantem ama pacar, putus ama pacar, takut pulang kerumah karena udah kesorean dan belum ijin ama orang tua, males kesekolah karena lagi di bully temen.  Lha mamak-mamak? Itu mah piece of cake dah ngelewatinnya.(Hahahha.Gaya bener ya gue).

Memang sih, mamak ngerti kenapa dulu orang2 ngomong “Udah mamak-mamakpun”.  Mungkin mereka merasa kalau udah mamak-mamak itu kan udah ngelewatin sebagian besar ujian hidup ini.  HArusnya pemikirannya udah mateng dong (kaya mangga golek), udah dewasa dong.  Tapi kan maslaah yang timbul bias aja masalah baru, perasaan baru yang baru dirasain setelah berstatus mamak-mamak.  Misalnya apa?  Banyaklah.  Misalnya kangen jalan-jalan sendirian keluar kota, trus anaknya taro mana?  Ada sih keluarga yang ber prinsip we got each other back.  Kalau mamamknya mau jalan-jalan bapaknya rela dirumah jagain anaknya (tapi mamaknya ngga tenang sepanjang waktu).  Atau bapaknya lagi mau touring ama temen-temennya mamaknya jaga anak (hal biasa).  Tapi kalau yang terperangkap pada keluarga aman tentram kemana-mana kita bersama?  Masih sukur kalau yang ikut pasangan ama anaknya doing.  Lha kalau sampe mertua-mertuanya mau ikutan?(JAngan salah,ADA yang seperti ini, ADAAAAA).  Atau mungkin kangen mantan?(Ini galau level dewa kali ya. Ada gitu mamak-mamak yang masih kangen laki lain?Ya tapi pasti ADA aja sih.)  Belum lagi masalah galau anak mau sekolah.  Anak mau kuliah diluar kota.  Terus anak cewe semata wayang mau nikah.  Bhay!! Galaunya pasti ngalahin kalau Cinderella ditinggal pangeran tampan..

Ya initinya sekarang mamak adalah #teamYESmamakgalau #teammamakbolehgalau .

Well balik lagi sebenernya ngga semua juga mamak-mamak bakal kembali galau dimasa kemamak-mamakannya.  Tapi balik lagi tergantung sama banyak faktor sekitar ya.  Faktor pasangan, kehidupan dan yang utama pastinya gimana jiwa si mamak.  Karna mamak kenal beberapa ibu yang bisa banget mengenyampingkan keperluannya, perasaannya dan lain sebagaimana dan mendulukan suami dan anaknya dalam segala hal.  Dan mamak salut banget ama emak-emak yang gitu.  Well, andai mamak juga bisa gitu ya.

Masih banyak banget yang pengen ditlis sebenernya untuk topik ini.  Tapi kayanya segini dulu ya.  Bocah harus ditidurin..  See you di next post.

 

UmakUmak,

 

MamakDaster