Resep : Kue Cubit Mamak-mamak

Euforia kue cubit ini emang mewabah banget yang belakangan ini.  PAdahal mah dulu waktu mamak masih di daerah tiap liburan ke ibu kota yang lebih kejam dari ibu jari ini pasti makan kue cubit tapi di pinggir jalan.  Harganya paling mahal Rp. 12.000an.. NAh sekarang dong harganya ngga kira-kira.  Apalah apalah kue cubit udah ada yang red velvet, green tea, tobleron, nutela bahkan kemaren sempat nemu yang Hersheys.  Bukan cuma Tukang bubur yang Naik Haji ya..Kue cubit juga Naik Kasta ini mah.

Nah kalau dulu mah ya enak aja tuh jejananan disana dimari dimana-mana hatiku senang.  Saat lagi hamil mulai deh itu larangan sana sini muncul.  Ngga boleh ini ngga boleh itu.  Dan yang paling sering dibilangin mamaknya mamak daster adalah :JANGAN MAKAN SEMBARANGAN.JANGAN MAKAN SAMPAH.   Jangan kaget dengan kalimat terakhir ini, mungkin ini kata-kata yang cocok untuk orang yang dari kecil doyan banget jajan.  Dari mulai jajan di tempat yang bener ampe jajanan depan SD yang ngga jelas dan akhirnya menyebabkan dilarikan ke UGD jam 2 pagi karena keracunan makanan (yang setelah ditalaah abis makan kerupuk warna-warni yang pewarnanya pake pewarna kain) semua udah dilalui.

Intinya, setelah punya anak dan anaknya udah masuk ditahap boleh makan apa aja (yang manusiawi).  Akhirnya mamak mulai suka mengalah.  Karena ngga mungkin jajanin si bocah 2 tahun ini kue cubit abang-abang, maka mamak dirumah buat kue cubit mamak-mamak.  Rasa kue cubit ini sih termasuk enak dan layak diulang berulang kali.  Selain bahannya yang sederhana banget, buatnya juga gampil kok.  Yaudah daripada lama-lama ini daster disobek karena kebanyakan ngomong, berikut resepnya ya…

Bahan-bahan:

5 sdm tepung (segitiga biru)
1/2 sdt baking powder
1 telur
4 sdm mentega (dilelehkan)
3 sdm gula pasir
150 ml susu (kurang lebih;bisa disesuaikan)
nutella (atau topping pilihan lainnya)

Langkah:

  1.  Kocok gula dengan telur sampai sedikit berbusa.
  2. Campur dengan tepung, baking powder dan margarin cair.
  3. Perlahan tambahkan susu.  Sedikit demi sedikit.
  4. sementara itu panaskan cetakan
  5. Setelah cetakan panas, oleskan dengan margarin.
  6. Tuang adonan dalam cetakan.  Jangan terlalu penuh karena akan menggembang.  Kemudian tutup.

!!!!!! Api jangan terlalu besar untuk menghindari gosong dibawah mentah diatas!!!!!!

 

YA gitu deh kira-kira cemilan mamak dan bocah kalau lagi duduk santai sore sambil minum teh manis anget sambil mandang-mandangin langit berharap ada hujan berlian disekitaran Jakarta Timur.

See you on the next post ya.

 

UmakUmak,

MamakDaster

Advertisements

It’s not the first, i hope it’s the LAST..

RE-Hay…

Kenapa pake RE?  Karena ini bukanlah pertama kalinya mamak mencoba nulis.  Untuk blog, ini yang ketiga kalinya.  Untuk page-nya ini yang berulang kaliya.  Tapi ya mudah-mudahan ini blog terakhir.

Sering banget pengen curhat.  Curhat kemana?  Ke buku diary?  Males nulis dan tulisannya jelek (jadi ngga semangat).  Curhat ke pasangan? Kemudian dijawab “Ohh..Hmm..” kurang greges gitu deh rasanya.  Curhat ke temen?  Iya sih, tapi kan pengen dengen tanggepan yang variatif tapi ngga usah berulang kali cerita.  Capek bok..  Ya intinya cuma bagaikan diary seorang mamak-mamak aja deh.  Jadi jangan heran kalau problematika ceritanya mungkin ngga seHITS anak abegeh masa kini.

Anyway,
If you have any ideas ataupun masukan masukan apapun itu silahkan aja ya.  Sekali lagi inget, mamak hanyalah mamak daster yang mungkin udah ketinggalan berita buayak sekali perkembangan jaman masa kini.

 

UmakUmak,

MamakDaster